Gulma, am I?

Bagi sebagian orang, menonton di bioskop merupakan suatu hal yang jadi keharusan. Tapi bagiku berbeda, pun baginya.

Aku tidak terlalu suka menonton di bioskop, alasannya hanya satu, karena dia menjadikannya sebuah pelarian. Ketika aku memaksa untuk bertemu, tapi tak tahu harus pergi kemana, maka dia akan mengajakku ke bioskop. Menghindari panas, atau meminimalisir lelah yang dirasakannya ketika menemaniku berputar-putar. Aku yang tak suka diam. Aku yang selalu penasaran dengan hal-hal yang baru.

Padahal yang aku inginkan hanya  merasakan kedamaian di tengahnya sinisnya atmosfir bumi. Keangkuhan dunia ini sedikit banyak meracuni pikiranku, mencuri kebahagiaanku, dan berada dalam arus yang membawaku bermuara ke arahmu adalah hal yang aku tunggu.

Tapi mungkin bagimu, aku ini gulma yang menyita waktu istirahatmu, mengganggu konsentrasi pekerjaanmu. Andai kau tahu betapa aku membanggakanmu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s