Mudik

Akhirnya merasakan annual activity tiap menjelang dan sesudah hari raya Idul Fitri juga. Kalau dulu hanya meyaksikan di layar kaca mengenai hiruk pikuknya mudik dan berpikir “kenapa orang mau bersusah-susah terjebak macet demi bisa mudik?” Akhirnya semua terjawab ketika di perantauan. Rasa rindu ke keluarga mengalahkan perasaan lainnya sebagai efek samping dari mudik.

Pertama kalinya mudik setelah menjabat status baru: pegawai swasta. Ditambah embel-embel, anak perantauan ibukota. Saya mudik dengan menggunakan kereta api Benar pepatah mengatakan: “Bergaulah untuk membuka wawasan.”

image

Dari mudik ini saya belajar banyak:

1. Kegesitan

Saya memesan tiket kereta api dari H-90 hari Idul Fitri. Untuk keberangkatan mudik, awalnya saya memesan tiket secara online tapi karena tidak ada saldo di atm akhirnya tiket yang sudah dipesan hangus dan baru ketika hendak berangkat kerja sekitar pukul 5.30 pagi, saya membeli di al-fa-ma-rt. Alhamdulillah masih rezeki saya mendapat tiket walaupun kelas ekonomi seharga Rp 180.000. Banyak rekan kerja yang berduka karena tidak mendapat tiket pulang.
Sedangkan untuk keberangkatan sekembalinya mudik, saya pukul 02.00 pagi menyempatkan diri ke al-fa-ma-rt dan akhirnya mendapat tiket ekonomi seharga Rp 75.000. Perjuangan mendapatkan tiket ini benar-benar luar biasa, ibarat pertempuran anak-anak kuliah dalam menentukan mata kuliah yang akan diambilnya. So hwaiting!

2. Pandai Memperhitungkan Waktu

Kantor ditutup setengah hari sedangkan saya mendapat tiket pukul 20.30. Pastikan waktu yang ditempuh di perjalanan jikalau menggunakan kereta atau pesawat yang jam-jam keberangkatannya sudah ditentukan.

3. Packing barang seapik mungkin agar tidak menyusahkan

Saya hanya membawa satu tas kecil berisi baju lebaran, angpao, kado lebaran buat orang tua, payung, handphone, dompet, power bank, charger, make up, ATK, kresek, endesbre endesbre… Dan satu buah kresek berisi buah-buahan sebagai oleh-oleh. Sedangkan pulangnya jangan ditanya, oleh-oleh segambreng sudah di tangan siap didistribusikan. Ckckck

4. Perhatikan keamanan diri

Jika berangkat menggunakan kendaraan bermotor, persiapkan baju hangat, jaket, jas hujan, sarung tangan, masker, helm, surat-surat, dan lain-lain. Jika menggunakan kendaraan umum, perhatikan letak penyimpanan barang, dan tetap waspada.

5. Kesabaran

Berdasarkan kekhawatiran setelah mendengar pengalaman mudik para senior, yang menyebutkan selalu akan terjadi antrian panjang dalam pengecekan tiket di stasiun, akhirnya saya berangkat dari kosan pukul 15.00 dan sampai stasiun satu jam setelahnya. Saya duduk terlantar di lantai depan peron yang hendak saya masuki. Memperhatikan orang-orang yang hilir mudik, heboh dengan barang bawaan mereka, anak kecil yang tidak betah berada dalam hawa panas manusia, antrian panjang layaknya semut. Ah, betapa melelahkan walaupun hanya sekedar memperhatikan. Dan hasil tidak pernah mengkhianati ikhtiar. Ketika peron dibuka, saya berdiri paling depan dan tidak perlu merasakan antrian panjang. Buah kesabaran selalu manis. In syaa Allah.

6. Pentingnya komunikasi

Ketika berangkat saya menggunakan kopami jaya 02 ke pasar senen, semacam metromini yang ngetemnya super sekali. Hal tersebut dikarenakan abang yang kerja lembur. Dan ketika sampai di Majalengka untungnya ada mpa yang sudah setia menunggu. Pukul 23.00 bayangkan! Seorang wanita sendirian di malam takbiran, membawa ini itu. Tidak ada angkot, tidak ada elf, jarang angkutan umum, hanya ada ojeg dan entah penjaja jasa apalagi.
Alhamdulillah sepulangnya mudik, ada abang yang menjemput dari pukul 21.00 walaupun kedatanganku baru pukul 23.30. Thank you abang!
Pastikan untuk menghubungi dan menginformasikan kedatangan kita sebelum datang, selain untuk keamanan, juga untuk kenyamanan kita sendiri.

8. Bersikap Ramah

Akan menjadi hal yang sangat menjemukan jika kita bepergian sendiri dan tidak ada orang yang bisa diajak mengobrol. Carilah kenalan baru, sekedar berbasa-basi menghilangkan kebosanan. Selain menambah silaturahmi, hal tersebut akan memperluas wawasan kita terhadap karakter seseorang, dan kita tak pernah tahu, barangkali orang yang kita ajak ngobrol adalah jodoh kita, atau ibu atau keluarga dari jodoh kita. Hehehe..
Pengalaman mudik kemarin ketika menunggu di stasiun, saya menghabiskan waktu dengan selfie dan berbincang ringan dengan stranger. Jika kopi atau rokok adalah bahasa universal di dunia lelaki, mungkin selfie adalah bahasa universal di dunia wanita :p
Sedangkan ketika berada di dalam kereta saya menghabiskan waktu dengan menonton film dengan stranger di hp. Yah, cukup menyenangkan untuk menghabiskan waktu.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s