Speak less, Write more

Terjaga di sepertiga malam. Menscroll handphone yang ditinggal terlalu dini malam tadi. Ada 55 pesan wa. Mereka yang membahas tentang cara pengenceran LED 1:4, diff count, cara menghitung Hb, dan bahkan sampai harga untuk reagen Fe. Tiba-tiba seperti ada benda keras yang menghantam dada. Oksigen yang masuk ke rongga pernafasan terasa seperti memerlukan waktu yang lebih lama dari biasanya. Dan ada jeda di setiap hembusan nafas seolah mencoba menikmati oksigen yang sedari tadi diperebutkan oleh jutaan manusia pun tumbuhan. Apakah ketika dini hari tumbuhan masih menghirup oksigen? Oh ayolah… mengalihkan perhatian tidak membuatmu terasa lebih baik.

Selain wa, ada juga 1 pesan di bbm. Dia berkata, “Maaf, semalam aku ketiduran.”
Tidak masalah mengingat aku tertidur dengan pulas karena mata yang lelah menghadapi monitor laptop seharian. Manga Bleach chapter 500 sekian mengalihkan duniaku belakangan ini. Ketika menengok home, ada yang berkata kalau tumblrnya dihack.
Seperti tergelitik, tangan langsung membuka akun tumblr dan di dashboard aku menemukan seseorang yang sangat dekat bahkan seperti saudara walaupun kami tidak terlalu sering chit-chat memposting “Letter for scholarship”. Terharu dengan cita-cita dan passionnya yang kuat untuk menjadi future leadership bagi Indonesia. Semoga Allah memudahkan dan menuntun jalanmu menuju mimpi-mimpimu, sahabatku! Aku bangga–sekaligus iri–. Mendesah. Sekali lagi, mengalihkan perhatian tidak membuat segalanya terasa lebih baik. Apakah diam lebih baik?
Ketika menscroll lebih jauh, ada seseorang nun jauh di sana, seseorang yang aku ketahui telah menjadi sahabat dari seseorang yang aku kenal. Dia berterimakasih karena temanku begitu perhatian padanya, dan akan mengajaknya jalan-jalan pekan ini.

Rumput tetangga selalu lebih hijau. Sebenarnya bukan perasaan iri yang menggerogoti ketenanganku di pagi yang damai ini, melainkan sebuah kesadaran, apa yang akan aku lakukan untuk membuat hidupku lebih produktif, di saat semua orang menggeluti passion mereka, perlahan menjejaki tangga yang lebih tinggi menjadi semakin dekat dengan mimpi mereka, di sini aku hanya bingung dan berpikir, “apa yang harus aku lakukan?”
Ketika menscroll tumblr tadi ada seseorang yang memposting image quote.
“Browse less and read more, think less and try more”
Aku tidak terlalu mengerti dengan quote tersebut. Dengan hal apa aku harus memulai “act”-ku? Aku tidak mau terlena oleh zona nyaman. Tapi apa yang harus aku lakukan, sekarang, detik ini? Teringat caption foto seorang sahabat, “Jika detik yang akan datang adalah masa depan, jangan sia-siakan waktu, semangat untuk mengejar mimpi-mimpimu!” (Kurang lebih demikian).

Aku tidak terlalu fasih dalam mengungkap kegundahan hati dalam bentuk lisan, tapi setidaknya aku merasa lebih baik setelah menulis tulisan tak jelas ini. Walaupun tidak mendapat jawaban, dan aku menulis bukan bermaksud untuk mengabadikannya, tapi dengan cara seperti ini terkadang membuatku merasa lebih baik seolah semua kegelisahan yang memenuhi otakku tersedot ke dalam tulisan ini.
Thank you my blog, you are my another string to my bow.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s