Hidup itu Materi

Telinganya seperti terasa terbakar ketika mendengar materi. Dari kecil dia dibesarkan dengan penuh cinta dari orang-orang di sekelilingnya. Namun dunia berubah menjadi kejam ketika dia beranjak dewasa, semua orang berpegang pada pundaknya.

Life changed. Seperti tersentak dia kembali berpijak. Earth is not cruel, but people are. Dia tiba-tiba tersenyum ketika melihat handphone jadul di tangannya. Getir. N**ia 18o0c hp pertama ayahnya yang penuh kenangan. Sekilas terlintas kembali beberapa peristiwa yang dia alami baru-baru ini.

Department store yang selama beberapa tahun tak pernah dijamahnya terlihat begitu asing. Dia terlihat sesak tapi tetap angkuh. Di tempat itulah dia hendak mereparasi handphonenya. Dan alih-alih normal seperti sediakala, dia malah mendapat cacian dan pandangan rendah. Orang macam apa yang mau mereparasi hp yang biaya reparasinya setengah dari harga beli handphone tersebut saat itu? Dia kembali tersenyum. People never respect memory.

Dia terus menerawang, menikmati rasa sakitnya. She hates when her mind become wilder. Tapi tak bisa ditolak, pikirannya memutar rekaman memori jauh sebelum insiden reparasi hp itu terjadi.

Dia menghadiri annual meeting keluarganya di Depok. Pada kesempatan itu, didatangkanlah seorang ustadz kondang yang terkenal karena manisnya lesung pipitnya. Setelah tausyiah dan rangkaian acara selesai, tibalah sesi foto-foto. Semua orang begitu excited. Mereka berbaris rapi di samping kanan dan kiri ustadz tersebut. Tuan rumah menyediakan kamera slr, dan entah manajer atau siapanya (kaki tangan ustadz tersebut) menawarkan untuk mengambil foto. Dia yang juga terlena oleh suasana tersebut meminta tolong kepada orang yang sama untuk mengambil foto menggunakan hp lil’g yang sekarang sudah tidak diproduksi. Hp yang selama tiga tahun terakhir begitu setia menemaninya dalam suka ataupun duka, bahkan ketika poop. Namun orang itu menggeleng dan menolak secara halus sambil tertawa.

Hp yang canggih pada zamannya kini sudah tidak dilirik. Teknologi begitu dinamis, apakah manusia juga harus menjadi budak teknologi? Ketika hp jadul bisa digunakan semaksimal mungkin, bisa dibilang bisa mengikuti teknologi walaupun tertatih-tatih atau bahkan hp jadul yang sudah tidak setara untuk disandingkan dengan jenis hp canggih baru, apakah mereka harus disingkirkan?

People respects richmen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s