Siapa yang Tak Tahu Monas?

Siapa yang tak tahu monas? Monumen nasional ini merupakan icon kota Jakarta. Bagi yang belum pernah mengunjungi kota Jakarta, pastilah sering melihatnya di televisi atau media informasi lainnya.

Di sini pernah terjadi peristiwa penting, yakni berkumpulnya seluruh rakyat Indonesia pada 19 September 1945 dalam rangka untuk menguatkan Kemerdekaan Indonesia yang baru diproklamasikan. Oleh karena itu, dulu monas dikenal dengan nama Lapangan IKADA.

Pemandangan Kota Jakarta dari Puncak Monas

Pemandangan Kota Jakarta dari Puncak Monas



Pernah beberapa kali ke tempat ini, tapi baru kemarin berkesempatan untuk masuk ke tugu monas. Biasanya kami hanya santai di tamannya, sekedar untuk berteduh. Dulu pernah bertanya-tanya, bagaimana caranya orang-orang masuk ke dalam tugu monas? Tugu dikelilingi oleh pagar dan tidak ada pintu masuk. Ternyata, untuk masuk ke dalam kita harus melalui terowongan, dari depan bisa berjalan ke arah kanan, nanti akan ada penunjuk arah menuju terowongan. Cirinya banyak pedagang kaki lima yang berjualan di sana. Di ujung terowongan terletak loket tiket. Monas ini dibuka setiap hari dari pukul 08.00-15.00. Tarif tiketnya bermacam-macam diklasifikasikan sesuai umur (yaitu anak-anak, mahasiswa dan dewasa) dan apakah anda hanya berkunjung ke cawan atau juga ke puncak. Kemarin kami yang akan berkunjung ke puncak dikenakan tarif mahasiswa sebesar Rp 8.000,-.

halaman monas

Bagi para pengunjung yang akan berkunjung ke puncak, diberikan gelang karet berwarna sebagai tiket masuk. Gelang ini ada beberapa warna disesuaikan dengan waktu kunjungan. Tapi sayangnya, karena kurangnya sosialisasi tentang gelang ini, maka aturan waktu kunjungan tersebut tidak berlaku.

Tugu monas ini dibagi beberapa bagian, lantai paling dasar yaitu museum sejarah nasional (3 meter di bawah permukaan tanah). Dari loket tiket, untuk menuju lantai dasar tugu, kita harus berjalan lagi beberapa meter sampai bertemu dengan penjual makanan ringan. Di museum ini terdapat banyak sekali diorama yang menampilkan sejarah Indonesia sejak masa pra sejarah sampai masa ordebaru. Diorama tersebut benar-benar keren, ditambah keterangan bilingual di bagian luarnya. Di sini juga terdapat toilet wanita dan laki-laki yang dipisah oleh deretan diorama. Masing-masing toilet tersebut berdekatan dengan mushola. Kita perlu ke toilet untuk mengambil air wudlu, jadi bisa dipastikan bagi suami istri akan shalat terpisah. Bagi perempuan yang lupa membawa mukena, jangan khawatir karena di mushola wanita disediakan mukena. Hp lowbatt? Lupa bawa powerbank tapi bawa charger? Di sini juga ada tempat buat ngecharge (cari aja! Hehehe biasanya dibalik tiang-tiang tinggi, ada banyak ko yang tiduran sekedar nunggu baterai hp penuh).

IMG_20140826_115329

Diorama R.A. Kartini

Diorama R.A. Kartini

Setelah puas berputar-putar di museum, saya sarankan untuk langsung naik ke puncak (ketinggian 115 meter), karena semakin siang, antrian akan semakin panjang. Untuk mencapai puncak kita harus naik lift dengan kapasitas 11 orang. Setelah mengantri sekian panjang, ketika sampai di puncak anda akan disambut oleh pemandangan seluruh penjuru kota Jakarta. Tempatnya kecil beda jauh dibandingkan dengan lantai dasar, puncak ini hanya mampu menampung 1/10 dari kapasitas di lantai dasar yakni 50 orang. Di sini juga disediakan teropong untuk melihat panorama kota Jakarta secara lebih dekat. Di papan informasi katanya harus menggunakan koin untuk memakai teropong tersebut, tapi sepertinya aturan tersebut sudah tidak berlaku, karena teropongnya bisa langsung digunakan. Memang benar gedung-gedung jadi terlihat begitu dekat, tapi sayangnya blur, menurut saya pemandangannya lebih cantik dilihat tanpa menggunakan teropong.

puncak monas

Untuk turun, kita harus mengantri di depan lift yang sama seperti pertama naik, hanya saja diturunkan di lantai dua atau biasa disebut cawan, anda bisa keluar dan menikmati angin yang berhembus kencang ditemani pemandangan indah berlatar gedung-gedung pencakar langit, masjid istiqlal dan pemandangan lainnya. Di cawan ini, kami diminta foto bersama oleh turis mancanegara dari Jepang (kapan lagi jadi artis? Hehehe). Kami tidak perlu menggunakan bahasa Jepang, karena salah satu dari turis tersebut ada yang sangat fasih sekali berbahasa Indonesia (wah keren ya, I Love Indonesia!).

cawan monas

Kemudian kami turun menggunakan tangga, karena lift di lantai 2 tidak diperbolehkan untuk digunakan. Nah, kembali ke tempat antrian menuju puncak, anda bisa mengunjungi ruang kemerdekaan ke arah kanan. Di ruangan ini terdapat burung Garuda sebagai lambang Negara Indonesia, dan katanya ada naskah asli Proklamasi Kemerdekaan Indonesia, peta kepulauan NKRI, Bendera Sang Saka Merah Putih, dan dinding yang bertulis naskah proklamasi kemerdekaan RI. Walaupun tempatnya redup dan hening, menurut saya tempat ini cocok untuk mengerjakan TA (loh..?!!)

IMG-20140912-WA0014

Tidak hanya orang Indonesia yang datang ke sini, tapi juga banyak turis mancanegara. Tidak heran karena seperti yang dikatakan oleh The head of Jakarta City Government Tourism and Culture Office:

Jakarta guarantees your unforgettable and memorable experiences of pleasure. Arie Budhiman

Wah, jadi ga sabar buat jadi warga Jakarta! ^^

Alamat monas:
Jl. Taman Silang Monas, Gambir, Jakarta Pusat

Referensi:
Wikipedia
Jakarta City Government Tourism & Culture Office

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s