Sesuatu Yang Biasa Itu, Aku Rasa Berbeda

Finally, Alhamdulillah. Segala puji bagi Allah atas segala kuasanya. Setelah sekian bulan aku terkurung di Gunung Batu, akhirnya weekend kemarin aku bisa menjejakkan kakiku di Majalengka. Rasanya tidak bisa dilukiskan. Senang, kangen, haru, sekaligus khawatir. Kenapa khawatir? Soalnya pada 3 hari itu aku melewatkan 2 moments penting untuk angkatan 27. Kami diamanatkan menjadi kepanitiaan kurban dan tabligh akbar. Sedangkan aku dengan tidak tahu dirinya malah pulang ke kampung halaman. Tapi tidak menyangkal aku benar-benar butuh untuk pulang. Setelah menghadapi Ujian Tengah Semester, kondisi psikis maupun fisik aku down, mungkin efek dari stress, aku terkena diare, influenza, dan hypophrenia (penyakit yang sifatnya incidental tapi sering aku alami). Tingkat kegalauan aku sudah terlampau parah. Bayangkan! Ketika mau minum susu, aku malah memasukkan detergen ke dalam gelas, ketika mau sikat gigi, bukan sikat gigi melainkan body wash yang aku tuangkan ke sikat gigi, ketika mau masuk wc, bukan membaca do’a melainkan mengucapkan “Assalamu’alaikum”. Hey, what’s wrong with me? Entahlah, yang jelas aku butuh motivasi, butuh orang-orang yang bisa membuatku nyaman menghadapi dunia, dan butuh alasan untuk tetap bertahan hidup (sereeeemmm…).

Aku pulang sekitar pukul 3 p.m., Bandung macetnya ga kuat. Satu detik lampu hijau berbanding 100 hitungan lampu merah. Aku biasanya pulang naik elf, tapi karena kemarin aku janji pulang bersama teman SMA, Dena Agustina Direja, makanya aku naik Bis patas (namanya aja patas, tapi kek ekonomi, desek-desekkan mana ongkos tetep full lagi, alibinya gara-gara Idul Adha jadi semua pada mudik, kasihan takut ga kebagian mobil makanya semua mobil bis, entah itu ekonomi maupun patas memampatkan penumpangnya azzzzzzz…). Mungkin itu pertama kali dan terakhir aku naik bis ketika mudik hehe…
Aku sampai di Kasokandel sekitar pukul 8 p.m. Akhirnya bisa tidur di kamarku tercinta, tak ada yang berubah, cuma tape aku aja yang dicuri si Rinal keknya.

Besoknya sesuai rencana, walaupun dalam kondisi yang tidak seharusnya, aku silaturahmi ke SHS, melepas rindu kepada sahabat-sahabat lama, temu kangen dengan guru-guru, ahhh… rasanya sebagian energy dalam tubuhku telah tercharger. Sambil menyelam kelelep, aku menitipkan laptopku untuk direparasi pada… (you know who). Tapi aku baru bisa mengambilnya besok, oke mumpung aku agak lama di sini jadi kalem aja. Kita foto-foto di depan masjid baru yang masih dalam proses pembangunan, ketemu ibu kantin buat sekedar beli biting-bitingan yang pedesnya ampun banget, promosi ITB (si Uden noraknya kumat, pengen jadi tempat bersandar buat adik kelas yang nanti mengikuti langkahnya bew *baca: pengen ditanya-tanya tentang ITB ama adik kelas), yang paling penting ketemu pak Eka (sedih banget melihat kondisi beliau, take good care of yourself, pak, my best wishes have sent for you). Pulangnya aku mengantar gege kembali ke sarangnya, ketemu si teteh-teteh cantik, ama keluarga besarnya, kangeeeeeennnn banget (nostalgia pas dulu nginep di rumahnya, tidur uda kek pindang, desek-desekkan hahaha).

Kemudian aku langsung cus ke Maja dengan Dena, sampai kapan pun sasaran utama kita ke Maja tetap tidak akan berubah, rumah Najmah dan jalakotek. Berhubung udah lama banget ga makan jalakotek, kita memborong semua jalakoteknya (tambah mencret hiks). Kita share tentang orientasi ke depan selama menjalani kuliah, organisasi, wahh segala tetek bengek deh (sampai laboran muda yang cakep pun ikut digosipin, kekekek). Tadinya aku ga bakal pulang sebelum ada orang rumah yang nyari aku (lagi manja, masa tiap aku main, ga pernah deh disms ataupun ditelpon disuruh pulang, mereka terlalu memberikan kepercayaan buat aku, padahal aku bawa motor hey! Aku juga butuh perhatian, eaaaaaa…), tapi sayangnya aku keburu sadar, “Riska udah gede, ga boleh manja huhuhu” :p

Aku pulang sekitar waktu Ashar, si Uden malah melancong lagi ke rumah Suci. Ketika sampai di rumah aku dapat kabar katanya a ence sakit, jadi setelah memenuhi kebutuhan fisik, aku sekeluarga langsung pergi ke Pajagan. Kasihan dia payah banget, biasanya kalau aku main ke rumahnya suka paling cerewet (iyalah namanya juga orang sakit). Aku kembali ke rumah pukul 9 a.m. kemudian dapat telepon dari mama (kakek aku) katanya, “Uih teh mani heunteu ka Leo!” aduuuuuhhhh, niatnya aku mau nginep di rumah mama malam itu, tapi berhubung pulangnya kemaleman, jadi ga berani (jalannya sepi dan lewat kuburan gaks). Dan malam itu aku tidur di lantai ruang tepe bersama adik tercinta.

Hari Minggu, 6 November 2011, hari ini hari Idul Adha. Aku batal melewatkannya di kampus. Seperti rutinitas tahun-tahun sebelumnya aku shalat Id di balai desa. Ketemu orang-orang serasa jadi seleb (weks), rasanya semua mata tertuju padaku (mungkin bedaknya ketebelan hahahahaha *sejak kapan aku pakai bedak?). Kembali ke rumah, daging sapi telah menyambut kami, dia mengedip-ngedip manja membuat aku tak sabar untuk melumatnya. Mamah, subhanallah banget deh pokoknya, padahal tadinya ga ada niat bikin masakan daging sapi, soalnya aku bilang ga bakal pulang, tahu-tahu aku nongol, daging sapi udah jadi aja, keren  (catatan: di keluarga aku yang suka daging sapi cuma aku, ade sukanya paha ayam goreng, bawang, ama telur, bokap seleranya moody, mamah dia herbivore soalnya punya maag, sedangkan aku karnivora, semua daging pasti masuk hahaha tapi aku ga suka sayuran, bawang, dan paling suka mie).

Setelah acara makan-makan beres, aku ke rumah UU (bukan Undang-Undang, UU ini nenek buyut aku, keren kan? Nenek buyut aku masih ada 3, mudah-mudahan panjang umur amin jadi bisa menyaksikan pernikahan aku dan masih bisa mengasuh anak-anak aku hahahaha amin). Rumah UU cukup gede (lumayan bisa nampung tiga keluarga besar). Semua anak kelinci dikeluarkan, saat itu seolah lupa umur aku berapa tahun, dengan polosnya aku ikut ngejar kelinci yang loncat kesana kemari bersama keponakan-keponakan aku. Rasanya seneng banget, ngobok-ngobok ikan juga, kasihan ikannya untung ga pada teler.

Pukul 8 a.m aku ngontak “You Know Who” (serasa Voldemort deh yang namanya ga boleh sembarangan disebut hahahaha) dan membuat kontrak waktu bahwa pukul 10 a.m aku berangkat dari rumah. Di rumah gak ada siapa-siapa cuma aku, adek, ama temen-temennya. Aku capek, jadi nonton tepe bareng deh, kebiasaan aku kalo nonton tepe pasti suka ribut, nyerewetin hal yang ga jelas. Jam 9 a.m aku ngambil motor di Leo, dan mengambil kuncinya di bebeh yang lagi ke huma (parah yah, baru beres ngerayain hari raya langsung nanam jagung, itulah orang tuaku, orang paling ga bisa diem, ga kek anak-anaknya yang hobi nongkrongin kamar ama ruang tepe hehehe). Capek, jalannya turun naik, mana licin, becek abis hujan, wahh butuh perjuangan banget deh untuk sampai di huma. Duluuuuuu, ketika aku SD sampai SMP aku masih sering ke huma bantuin mama manen cabai (tapi aku jual sendiri, lumayan tuh biasanya dapet 2 ember penuh hihi), aku biasa lari-lari di huma ngejar-ngejar belalang ama Dina (teman SMP, sekarang dia udah nikah dan tinggal di Jakarta), sekarang udah gede perasaan jadi ribet amat deh, takut kotor lah, takut kepeleset lah, ribet deh, “gue makin gede, kenapa makin manja ya?”
Tepat pukul 10 a.m aku berangkat ke Cipinang bareng ama bibi alitku (kasihan dia sepertinya tertekan banget, anak sekecil itu berkelahi dengan waktu, di usia yang masih belia dia harus merasakan kejamnya dunia hiks *coba dia ade aku, pasti aku sayang banget, aku manjain). Dan yah, ini bukan pertama kalinya aku naik motor ke Cipinang, zaman SMA aku sering banget melancong ke daerah ini tepatnya ke Rajagaluh bareng gege, tapiiiiii tetep aja jalannya ga memendek(?), badan aku sakit semua, kepala pusing, wah komplikasi deh, belum yang dibonceng, biasanya suka jauh lebih parah hahahaha. Padahal tadinya kalau aku janji ketemu di Majalengka (gajah), aku mau bareng ama Devika, the Evif, yayang, de nda, de paradiba, dan mungkin ceu ima (keluarga Devika) naik mobil, tapi berhubung tempatnya jauh, aku ga enak huhuhuhu padahal udah lama ga jalan-jalan bareng geng cantik *mewek.

Nyampe di Cipinang, aku nongkrong di pangkalan ojeg deket jalan Cagak (katanya), ada bapak-bapak yang nyamperin, ngobrol deh sambil nunggu “You Know Who” dateng. Aku telpon malah dimatiin, jadi lama deh nunggunya, salah paham, aku di ujung kanan, dia di ujung kiri (mana bisa ketemu, emangnya kurva yang kalau garisnya diperpanjang bisa ada titik potong? *apasih gue?). Tapi akhirnya ketemu juga, Alhamdulillah, hey, aku mau ngomong apa? (Masa bilang “HIDUP MAHASISWA!!!” *dengan tangan terkepal ke atas?). Aku Gregory hueeekekekekek. Terus diajak ke rumahnya deh, masa tadinya cuma mau ngasihin laptop terus pulang lagi? Jahat banget yah, aku kan capek (long march), haus lagi hee (muka tembok). Di rumah cuma ada adenya, mirip banget, emang satu cetakan sih jadi ya wajar *eh? Aku lupa kami ngobrol apa aja, hmmm, yang jelas, Tuhan, terlalu cepat semua, kau ambil satu-satunya yang tersisa, proklamator tercinta… (loh kok? *HATTA – IWAN FALS). Dia ga sengaja pas mau ngasihin laptop nyenggol gelas, mana masih penuh airnya, tumpah deh, terpaksa dia ngepel, aku malah cengo, mau bantuin tapi bingung hehehe. Sebenernya di tas aku ada coklat, niatnya mau aku kasihin ke my eks-brother in law (Iif Miftahudin)  ngaku-ngaku, tapi aku lupa, huwaaaaaa… abis pusing sih (alibi, emang niat dimakan sendiri keknya). Aku pulang pukul 11.30, di tengah perjalanan sambil istirahat kami beli ice cream (enyak enyak enyak), terus makan mie ayam bakso ceker deh, tadinya mau mampir ke panglayungan dulu, pengen menikmati setiap jengkal sudut di sana (tempat kenangan dengan orang-orang tercinta) sambil foto-foto, ahhh tapi bibi aku ga narsis, dia terlalu penurut (kek aku), jadi dicancel *mewek*
Sampai di rumah pukul 2 p.m. aku tanpa babibu langsung pergi ke Leo, khawatir mama ama mimi pundung ga aku tengok, eh nyampe di sana malah tepar, pules banget lagi sampai hujan turun aja ga tahu (iyalah orang lagi tidur). Aku sadar, gatau pukul berapa, bangun tidur ditawarin bakso ama tante bongsor, wahhh yaa mau banget (lupa padahal barusan abis makan mie ayam).

Pulang ke rumah ketika gerimis, aku ngebut jadi ga terlalu basah. Babeh bilang kalau pulang sekarang nanti nyampenya kemalaman, bisa jadi jam 11 baru nyampe (arus balik soalnya, weekday). Aku galau (weks) soalnya besok ada test kation (praktek kimia analitik), mana kalau praktek harus 100 % ga boleh bolos, aku nyerocos panjang lebar ngerayu babeh buat nganterin pulang naik motor, berhasil! Hourray! Pukul 2 a.m kami bangun, dan berangkat tepat pukul 3 kurang 15 menit, naik motor waktu “janari” gini inget pas dulu bulan ramadhan. Aku ama babeh bolak-balik Bandung buat ngurus tetek bengek pendaftaran ke poltekkes, babeh setia banget nganterin aku kemana-mana, baik banget nurutin semua yang aku pengen, aku sayang banget ama mpa :* perjuanganmu akan aku tebus suatu hari nanti insya Allah, do’akan aku sukses, pa! Akan kubuat hari tuamu menjadi masa-masa yang indah amin.

Alhamdulillah aku ga terlambat, babeh abis nganterin aku, langsung pulang, kuat banget yaa? Hmmm, jadi kalau aku ditanya “Do you regret back to home?” I will answer, “ABSOLUTELY, NO! I FOUND ALL MY LOVE AT HOME, AT MY CHILDHOOD”.
“Berat banget ninggalin Majalengka, terlebih orang-orangnya, selamat menempuh hidup yang penuh tekanan lagi, Riska, harimu akan terasa indah ketika kamu ikhlas menikmatinya, believe it!”

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s